Arsip Kategori: weekend

Akhirnya..

Shira bisa naek sepeda sendiri, padahal udah beli sepeda dari taun kemaren tepatnya bisa diliat disini ,tapi banyakan nangkring di gudang.
Akhirnya setelah hampir setahun itu sepeda ungu terong nan gonjreng berhasil juga ditaklukan. Dan hari ini resmi sudah Shira dinyatakan bisa naek sepeda. Alhamdulillah, gak percuma emaknya sampe sakit pinggang ngedorong-dorong sambil ngasi semangat. Oia naek sepedanya masih pake roda kecil ya, jadi bukan sepeda roda dua tapi empat.
Penampakan shira naek sepeda sendiri belom ada, besok-besok pengen sekalian dibikin videonya ah.

image

Fotonya justru pas Shira lagi asik maen pianika, kalo kata neneknya sember bener hihihihi namanya juga masih belajar.

Terus berita tambahannya adalah :

Akhirnya gw bisa bikin bolu marmer, hehehehe setelah dulu-dulu pernah nyoba dan bantet dengan sakseis eh kemaren sore nemu resep bolu marmer jadul terus penasaran pengen nyobain dan ternyata bisa *mata berkaca-kaca* beneran mungkin ini yang namanya moment grammy, citranya sungguh nyataa *dikepret sahroni*

image

Penampakan bolu marmer moka buah karya emaknya Shira.

Bener-bener weekend penuh prestasi,bikin gw pengen melintasi khatulistiwa dan mendarat di halim perdanakusuma bersama idolaku.

One fine sunday brunch

Gak brunch-brunch banget sebenernya, masih jam 8 juga. Tapii buat kita ini lumayan kesiangan.

Karena kemaren mamah dan ayahnya seharian kena penyakit malarindu gara-gara Shira diangkut ikut piknik kantornya kakek, makanya dari semalem dikekepin terus si bocil satu ini jadilah bangunnya kesiangan.

Jadilah kita sarapan dirumah aja gak kayak biasanya pergi nyari sarapan keluar. Menunya : nasi kuning (beli di ibu-ibu keliling) buat mamah, roti panggang buat shira dan ayah, sosis sama burger goreng buat temen si roti,  bronis kukus dan kopi.

Tempat brunch nya super elite, yaitu : teras tempat jemuran hahahahaha..

Tapi rumusan : yang penting makan sama siapa bukan makan dimana selalu berlaku, buktinya : semua makan lahap dan super bahagia.

image

penampakan cuma si bocil, emak bapaknya terlalu kucel belom mandi males sisiran 😀

Overheard in warung mie yamien cipayung

“Kurang apa lagi aku sama dia, dia sakit aja aku yang bawa berobat”
” Anak aku ya gedenya se kamu lah, putihnya juga”
” Aku emang pernah jalan sama mawar, sama Lia juga, tapi udah lama enggak, mereka sayangnya karena uang aja”
” Kamu jangan kayak begitu yaa”

Dan semua menjawab penasaran gw selama ini, ternyata kalo mas-mas tengil lagi PDKT begitu toh caranya 😀

Bikin gw sibuk whatsapp an sama suami, gossip kita gossip.

Berenang Nyokk

Sebenernya alternatif tempat berenang disekitaran Pondok Ranggon tuh lumayan banyak, antara lain:
1. Taman Bunga Wiladatika, Cibubur.
Paling Jadul nih, udah ada dari zaman gw kicik. Malah zaman gw masih SMP kalo renang dari sekolah ya kesini.

(+) ada kolam renang gede, olympic size kayaknya jadi cucok buat yang beneran pengen olahraga dan bukan berendem cantik kayak kuda nil gw.
(+) ada kolam buat anak-anak juga.
(+)Tukang jajanannya banyak dari burger sampe gorengan ada, jadi walopun dilarang bawa makanan dari luar gak bikin kelaparan juga.
(+) kebersihan lumayan lah.
(+) ada instruktur renang kalo pengen daftar kursus berenang disini, ada klub renangnya juga kayaknya.
(+) karena letaknya didalam taman bunga wiladatika, jadi bisa banget tuh abis renang trus piknik bobo-boboan ditamannya.

(-) minim fasilitas lucu-lucu ala waterpark zaman sekarang, gak ada seluncuran warna-warni atau ember yang tumpah-tumpah gitu.
(-) buat fasilitas segini dan agak jadul tiketnya lumayan mehong (18 ribu kalo weekend)

2.CX Waterpark, Ciracas
Pernah gw bahas juga disini, nah yang ini lumayan baru.

(+) fasilitas super lengkap, bahkan ada indomaret nya segala jadi gak perlu takut kalo shampoo atau sabun ketinggalan.
(+) jajanan lengkap kap kap, walopun rasanya so-so ajasih, tapi kalo abis berenang kan bawaannya lapar sampe rasanya pengen makan orang kan ya?!
(+) kolam dewasa ukuran besar walau bukan standar pic pic olympic, kolam arus, kolam seluncur, bahkan kolam anak-anaknya dibikin kayak pantai dengan ombak palsu, dan ada ember guede yang tumpah-tumpah itu, lengkappp.
(+) karena masih baru semua fasilitas pun masih baru dan sampurno ya.

(-) kok makin mahal ajasih sekarang tiketnya?!
weekend 35ribu/orang .
(-) mulai femes, jadinya ramee gila apalagi musim liburan sekolah begini.

3. Sirkus Indoor Waterpark, Cipayung.
Yang teranyar nih di daerah sini. Dan nawarin hal baru pula, indoor bok indoor 😀
Penasaran dong gw jadinya hari ini gw langsung ajak Shira kesini buat nyobain.

(+) Lingkungannya adeem, waterpark ukuran mini yang sekelilingnya taman bernuansa Bali.
(+) Indoor jadi gak bikin takut Shira jadi kelewat gosong (padahal pake sun block) atau takut kegerimisan. Jadi berenang tengah hari bolong pun ayo ajadeh.
(+) Banyak fasilitas lucu ala waterpark zaman sekarang tentunya.
(+) Masih baru banget jadi semua masih kondisi sempurna.
(+) Shira super girang liat tempatnya, ohh Sirkus kamu pasti pake pelet deh.

(-) Gak ada kolam renang dewasa sama sekali, kaget deh suami gw padahal dia mau renang beneran. Jadi waterpark ini cocoknya buat anak-anak ya ceu.
(-) Tukang jualannya belom lengkap, cuma ada yang jualan minuman sama bakso-siomay gitu. Buset mana mungkin  ngenyangin coba buat gw. Padahal dilarang bawa makanan dari luar loh.
(-) Buat fasilitas segini, harga tiket 30ribu/orang untuk weekend masih kemahalan.

image

image

image

Nah berhubung masih di TKP jadi dilampirkan jembrengan keadaan TKP sekarang. Keliatan kan cetek-cetek semua kolamnya?

Sebenernya masih banyak tempat berenang lain yang belom dicoba, misalnya the infamous snowbay di TMII, atau waterpark dikomplek rumah gw yang di cikeas Cibubur Country, tapi asa males.

Kalo snowbay gw malesnya karena Shira udah pasti belum bisa menikmati semua fasilitas disana karena masih kicik. Rugi dong emaknya.

Kalo yang di Cibubur Country itu karena katanya pohon – pohon disekitarnya belum rimbun, jadinya super panas. Bisa gosong dong anak gw ceu.

Ada juga waterpark baru di Harvest city deket Mekarsari sana, atau waterpark di Mekarsari yang katanya baru renov. Tapiii agak jauh yah, males sayah kesananya.

Wisatanya yang deket gak pake macet atau capek ajalah, daripada abis wisata pasang koyo sebadan-badan 😀

Weekend Produktif

Holaa, selamat siang ditanggal tua.

Jadi setelah cuti 4 hari yang diambil dalam rangka mengantarkan suami liburan ke kampung halaman orangtuanya ditanggal 11-15 Oktober ditambah recovery seharian dirumah, now i’m back and ready *gayaaa, padahal kemaren-kemaren udah BW kemana-mana tapi ngupdet blog sendiri males*

Cerita liburan dikampuangnya nanti aja lah ya, panjaaang dan fotonya pun gak ada di gw. Gak seru kan berpanjang lebar carito tapi gak ada penampakan wajah manis gw diantaranya. Jadi kita bahas weekend kemaren aja yang udah jelas-jelas mengandung wajah manis gw tentunya. Buat apa bikin blog capek-capek kalo penampakan wajah sendiri bisa dihitung pake jari sebelah bukan?! *disembur aer sama ibuk-ibuk*

Jadi latar belakang ceritanya, balik dari cuti kok gw ngerasa agak terpayah-payah ngikutin kerjaan kantor yang kebetulan emang sengaja ditumpukin demi menyambut gw. Sehari-dua hari masih gak semangat kerja juga, masuk kerja hari selasa masa sampe jumat masih males, minta banget diselepet pake SP gak tuh?! Untungnya punya bu bos rada baek dikit,  jadi gak disindir-sindir apalagi diomelin 😀

Nah demi menambah semangat pas weekend kemaren gw mencanangkan untuk bebersih rumah, kalo ada yang nanya apa hubungannya sini deh gw jelasin :

Jadi menurut gw kalo lagi males atau kurang semangat dan butuh direcharge tapi males keluar duit, jawaban paling tepat adalah bebersih. Bisa bebersih apa aja, muka atau rambut nah dalam kasus gw adalah rumah. Karena setelah bebersih atau beberes tadi dan menatap hasil kerjanya yaitu berupa kebersihan niscaya muncul energi positif. Gw jamin deh. Tambahan lagi, gak ada after taste rasa bersalah kayak abis belanja 😀

Jadilah hari sabtu gw habiskan dirumah, nyapu dan ngelap semua pojokan yang bisa dijangkau oleh tangan mungilku ini. Bertemankan sapu dan kanebo serta diramaikan oleh ember dan lap pel setengah hari sendiri barulah kelar itu kerjaan. Hasilnya? secara sekilas mungkin gak begitu kerasa tapi sampahnya kok banyak banget yak? Padahal rumah gw kan belom lama banget, apa ini tanda-tanda yang nyapu selama ini gak pernah bersih *lirik si teteh terus melengos*, sementara si teteh yang biasa bantuin udah tamat ceritanya males ah gw bahas.

Efeknya sungguh ruarr biasa, kayaknya sabtu sore tiba-tiba gw banyak ide bermunculan, semisal tiba-tiba pengen bikin nasi uduk hahaha padahal tiap pagi ada yang jualan keliling dideket rumah loh. Kayaknya efek dapur bersih bikin nyonya pengen masak 😀

Tapi karena udah sore semua ide baru bisa diwujudkan dihari minggu dong. Mulai dari pagi gw bikin persiapan si nasi uduk dan aksesorisnya, yang ternyata bikinnya rempong *tau gitu mendingan beli 3 bungkus deh sama tukang jualan* siangan dikit bikin onde-onde ketawa yang setelah jadinya kok ketawanya kurang lebar yah kayak ada beban gitu menggelayut dipikiran onde-onde buatan gw. Dan malemnya bikin puding coklat buat bekel si neng dihari senin.

Mantep kan?! Eeeehh jangan meremehkan pencapaikan gw yak, buat orang laen mah mungkin biasa bikin masakan buat 4000 porsi sehari *karena punya katering* tapi buat gw ini ruarr biasa maklum biasanya males bebikinan dan cuma ngandelin minta makan ke rumah mamah sama jajan aja.

Tentunya postingan ini harus diselipin barang bukti yak kan no pic hoax yes.

Keliatan kan penampakan si onde-onde yang cuma senyum simpul dan enggak ketawa lebar, dan buat yang bingung tenang anak dalam foto diatas itu tentunya bukan hasil produksi weekend kemaren tapi udah lama. Puding coklatnya ditaburin keju parut karena emang selera si anak ya begitu, apa gak enek ya makan puding coklat pake keju *penulis selama ini cuma bikin tapi gak pernah ikutan makan karena emm anaknya pelit*

Difoto kiri atas keliatan wajan yang dipake ngegoreng dan berwarna hitam legam, itu bukan wajan keramik sodara-sodara *pembaca berteriak Boooooooo* maklum sampe sekarang belom kesampaian beli wajan keramik. Wajan alias penggorengan itu wajan besi atau baja hitam gitu deh dan anti lengket banget, jadi ini andalan gw buat kehidupan berumah tangga semacem jimat gitulah. Dan wajan ini bukan beli atau kredit gitu ya tapi warisan, jadi dulu mamah gw dapet wajan ini dari engong gw dan katanya engkong gw sih belinya zaman dia masih awal berumah tangga dan baru punya anak 1 (akhirnya beranak 9 saja). Panjang yah cerita wajan gw (atau gw aja yg hobi ngelantur).

Bulan kemaren gw sempet nanyain ditukang perabotan di Pasar Munjul, kali-kali mereka jual gituh, ternyata enggak. Kata si uda tukang perabotan wajan semacem ini harus pesen di pabriknya langsung, konon pabriknya di daerah Cileungsi-Bogor sana. Jadi daripada rempong yes, mending gw pake yang ada aja dan uangnya ditabung buat beli wajan keramik ukuran 36 cm yang udah di idamkan beberapa bulan ini.

Kenapa gak ada penampakan nasi uduknya yah? Karena tentunya pemilik blog yang budiman lupa buat motoin kakak, budiman tapi pikun.

Seperti sudah dituliskan dibagian atas, postingan ini harus memuat penampakan gw jadi marilah kuatkan hati baca bismilah bagi yang muslim karena yang punya blog menampakan diri. Loh kok fotonya kayak lagi jajan diwarung? yaiyalah kan sabtunya gak masak ya kakak 😀

Ini penutup postinganya kok enggak banget sih? Biarin weeeekkkk, yang penting minggu ini pendek dan jumat udah libu r lebaran lagi kita.

Ciao 🙂

Weekend Tanpa Mall #2

Sebenernya gak istimewa bikin postingan weekend tanpa mall, lah gw kan emang jaraang banget weekend maen ke mall, jadi mestinya kalo bikin postingan weekend ke mall barulah istimewa. Tingkat ke-merki-an makin tinggi salah satu indikatornya ya itu, jarang ke mall *elus-elus dompet*

Sabtu

Bangun pagi shira aja belum mandi langsung rame-rame ke pasar munjul cari sarapan, pasar munjul ini pasar yang paling deket dari rumah dan lumayan lah gak pake becyek walopun banyak tukang ojek.

Kelar sarapan langsung dong belanja-belinji sayur mayur dan lauk-pauk nya. Jadi sebagai pendatang baru di dunia perdapuran yang kejam, gw lagi latian masak lauk setengah mateng siap goreng semacam empal dan ayam ungkep, kan bentar lagi bulan puasa ya kakaa. Mudah-mudahan bulan puasa di rumah baru dan dapur baru bisa sukses, gak perlu gotong-gotong shira ke rumah mamah buat numpang sahur.

Balik ke rumah karena perut masih kenyang gak perlu langsung masak makan siang, jadinya mari kita bersih-bersih rumah. Kan belum punya asisten yang bisa bantu jadinya ya semua dikerjain sendiri, suami lantai atas gw lantai bawah. Bersih-bersihnya termasuk nyapu-ngepel lantai, ngelap jendela dan nyikatin lantai kamar mandi, mudah-mudahan bikin langsing deh.

Dan karena udah capek bebersih jadinya makan siangnya gak mau masak yang repot-repot *dadah-dadah sama ayam dan daging* masaknya tahu-tempe goreng sama sayur bening aja. Anti klimaks banget, padahal suami gw udah ngebayangin makan siang pake empal katanya *tampar pake panci presto*

Tapi apapun menu makan siangnya yang penting minumnya teh botol sosro perut kenyang hati senang, buktinya abis makan siang bisa bobo siang berjamaah dan bangunnya errr jam 4 aja gitu. Curiga tempe sama tahunya mengandung obat tidur deh.

Bangun tidur langsung melangkah pasti mencari cemilan diluar rumah, percuma deh ngilangin lemak tadi siang. Tujuannya : Taman Flamboyan di Cilangkap, jadi emak-bapaknya jajan anaknya bisa maen lari-larian.

pemandangan taman flamboyan

Lumayan banget deh ada taman beginian deket  rumah. Taman ini luasnya lumayan banget ada kali 3000 meter dan sebagian besar isinya ya pohon-pohon besar macam rambutan, durian tapi enggak ada pohon flamboyan *ngokkk*

ijo-ijo dimana-mana

Kalo weekend pagi-sore ramee, sampe ada yang bawa kasur angin buat latihan silat gitu. Didalem tamannya gak boleh ada tukang jualan, tapi tukang jualannya berjejer dipagar luar.

terdeteksi mas-mas topi merah bawa sebungkus singkong keju ditangan

pemandangan lapangan ditengah taman

Ditaman ini juga ada jogging track yang beneran bisa buat lari-lari ditempat, tracknya lumayan panjang lah,tapi gw belom pernah nyobain sih. Permainan anak cuma ada yang buat dipanjat-panjat itu sama bak pasir ajasih, enaknya kalo ke taman ini bawa bola atau raket buat main badminton deh.

Kekurangan taman ini cuma satu : kalo malem gak ada penerangan lampu samsek, iih takutnya kan jadi tempat pacaran mesum atau ngumpul anak begajulan ya. Mudah-mudahan kedepannya dikasih lampu deh sama pemda, dan mudah-mudahan lagi taman kayak gini diperbanyak dimana-mana.

Minggu

Berenaanngggg.

Setelah janji palsu selama hampir 2 minggu, akhirnya renang juga. Tapi lupa nih, fotonya adanya di Hp suami. Jadi foto yang sekarang adalah foto renang bulan kemaren.

Kolam seluncur

nah yang tengah-tengah ini kolam sungai nya.

Tempat gw biasa berenang itu di CX waterpark ciracas, tempatnya masih baru tapi lumayan lengkap. Kolamnya ada 3, kolam seluncur , kolam anak-anak (lengkap dengan ember gede yang tumpah-tumpah itu), dan kolam dewasa (buat yang serius pengen berenang, bukan ngegiring anak bebek kayak gw), selain itu juga ada kolam sungai pake terowongan.

pemandangan ke kolam anak

Disini juga ada pujasera nya (tapi gw gak afdol kalo gak bawa makanan sendiri) dan terutama ada indomaretnya dongs lengkap dengan ATM Mandiri :). Lumayan kalo ternyata lupa bawa duit didompet. Tiket masuknya 30 ribu/orang, dan mulai bulan lalu shira udah bayar tiket.

Gak enaknya kemaren tuh ramee karena musim liburan sekolah, jadinya antri banget pas ganti baju dan bilasan. Apalagi shira kan kayak princess, kalo pipis maunya dikamar mandi dan mesti dibukain dulu baju renangnya. Ribet deh kamu nak, mbok yaa pipisnya dikolam renang aja gitu kan sekalian sama cebok tuh *ditoyor pake gayung sama shira*

Buat gw dengan harga tiketnya yang 30 ribu per orang, tempat ini fasilitasnya lumayan lah, itung-itungannya masih lebih hemat daripada jalan ke mall. Jalan-jalan bermodalkan 100 ribu? bisa banget, udah sama parkir pula, dengan catatan makan minum ngebekel dari rumah yaa.

Pergi dari rumah jam 8 pulang lagi udah jam 12 aja, acaranya dilanjut bobo siang jamaah lagi sampe jam errrr 4 lagi. Hahahahaha gak bisa nyalahin tahu tempe lagi, karena makan siangnya nasi pake empal *ciyeeeh gaya udah bisa masak empal*

So, teman-teman weekendnya gimana? Dirumah aja? Dirumah juga meriah kok, yang penting happy.

Edisi Long Weekend..

Syelamat Hari Senin buat para pekerja ibukota dan sekitarnya. Macet yes jakarta? Iyess dong pastinya. Gw telat dongs 20 menit, masih mending sih daripada telat 30 detik, sakit hatinya tak tertahankan tuh kalah deh diselingkuhin pacar *lirik iko uwais*

Pada kemana long weekend kemaren? apaah? Bandung? Bali? Bangkok? Bhutan?????

Hehehehe, gw mah dirumah aja buibu sekalian. Maklum edisi istri hemat dan soleha masih bersambung ke season 3. Dan ternyata dirumah aja dan gak kemana-mana itu menyenangkan sekali ya. Gak perlu deh ke Bandung atau Bali , begini juga udah seneng gw *emang gak ada duitnya juga buat lan-jalan*

4 hari kemaren lumayan gw manfaatkan buat ngurusin perintilan rumah, Alhamdulillah kayaknya bulan depan udah bisa pindahan. Amin ya Allah, ini udah tongpes bener demi ngelarin si proyek rumah. Gak heran sih kalo Bandung Bondowoso sampe emosi ngerubah Lara Djonggrang jadi patung, gw pun nyaris pengen ngecor si mandor bangunan kok *oh mas Bandung i feel u*

Ini rumah ngebangunnya gak cuma pake semen sama pasir tapi pake airmata sama do’a gw juga.

Eh seperti biasa pembukaanya selalu ngalor-ngidul gak juntrungan. Padahal mau cerita kalo hari kamis kemaren keluarga gw ngawinin. Bukan anak bukan keponakan tapiii si putih kelinci piaran adek gw. Karena seminggu terakhir si putih udah galau berat pake acara ngacak-ngacak kandang, maka diputuskan untuk mengawinkan dia sesegera mungkin. Takut keburu bunuh diri minum bayg*n. Gak nyangka gw, kelinci kepengen kawin sampe begitu.

Karena asas penghematan dijunjung tinggi dikeluarga gw, maka kita putuskan daripada beli kelinci pejantan lagi mendingan kita pinjam-sewa aja. Kebetulan tante depan gang punya kelinci juga.

Dapetlah si kelinci perjaka sewaan, dasar emang mamah gw suka sekate-kate *maklum betawi* , begitu liat penampakan si kelinci perjaka itu langsung deh dia komen “Ya Allah butek dekil gini kelincinya, gak ada yang gantengan?” adek gw yang minjem langsung manyun.

Penampakan kandang kelinci

Langsung lah si perjaka dimasukin ke kandang, supaya cepet kawinnya. Dasar si perjakanya gatelan yak, langsung dongs dia nyeruduk.

  • A (adek gw) : eh ini siperjaka gak pake PDKT dulu kek biar si putihnya akrab,main sruduk  aje.
  • G (gw)          : iya, kenalan dulu gitu ya, trus ketemuan keluarga.
  • A                    : Iyalah, sambil kenalan nabung dulu buat biaya kawinan.
  • G                    : Dih curhat lu ya?? *memandang adek dengan nista*

Emang curcol tuh bisa dimana aja yaa  😀

ini penampakan siputih dan perjaka sewaan,
nah yang putih lucu dan sadar kamera itu kelinci adek gw 
yang keliatan item-item itu si perjaka sewaan.


ini bocah nontonin kelinci kawin sambil makan ubi goreng

Trus edisi Long weekend cuma ngawinin kelinci aja nih? Enggak dong, emang kelinci kawin sampe 7 season kayak cinta fitri. Selesai ngawinin kelinci, mamah gw punya ide brilian yaitu “Ngecat rumah”. Jadi ceritanya cat buat rumah gw ada yang gak kepake karena salah beli warna dan gak bisa ditukar lagi. Gak tanggung-tanggung belinya, ukuran 20 liter. Rasanya emosi pengen minum cat gw.

Nah daripada gak kepake, mendingan dipake buat ngecat rumah sama si mamah. Jadi mumpung suami-anak-menantu semua libur, nyokap gw inisiatif mengkaryakan kami semua sebagai tukang cat. Gratisan itu indah yaa.

Ngecat nya mah gampil, suer. Ngamplas itu yang jadi beban derita. Yaolo itu tangan gw sampe puegell ngamplasin tembok. Padahal buat rumah gw sendiri gak pernah loh gw sampe megang amplas begindang, tapi demi mamah apapun ku lakukan hehehehe.

Suami gw ikutan cuma semenit, sisanya dia kabur kedalam rumah ngadem. Karena alergi dia kena debu amplasan tembok, dasar manja bin lenjeh kena debu dikit bentol-bentol *ngasah golok*

Kenapa gak pake tukang cat profesional aja? Ihh gak hemat dongs, ingat asas penghematan. Boros itu temennya syaithon. Hehehehe, emang kebiasaan juga sih. Dari dulu gw kecil yang namanya ngecat rumah yaa dikerjain sendiri gak pernah pake orang lain. Lebih berasa kekeluargaan nya, kayaknya akal-akalan mamah gw juga sih supaya hemat.

Hasilnya? amazing *keprok-keprok ala tukul*

Capeknya terbayar deh, walopun gak rapih-rapih amat. Jadi cerah rumah mamah gw. Ungu aja gitu warnanya. Kenapa gak dipake dirumah gw sendiri cat nya? yaahh walopun gw suka ungu, tapi cita-cita gw malah punya rumah warna ijo tuh.

Abis kerja rodi ngecat rumah gw langsung kabur ke salon, luluran. Salon nya baru, masih gress banget. Nanti diceritain dipostingan berbeda aja, biar banyak postingannya. Yuk ah, mari buibu, akika mau karajo dulu *melipir cantik*

Weekend Tanpa Mall #1

Yak yang rumahnya Cibubur ayo ngacung!!

Enggak, rumah gw bukan di Cibubur, tapii di Pondok ranggon. Enggak tau Pondok Ranggon ada dimana? Gapapa, gw udah biasa kok. Jadi Pondok Ranggon itu masih di Jakarta Timur ujung sekali, berbatasan sama Bekasi dan Depok. Ruwet ya? hehehehe.

Jadi gw ini termasuk orang Pondok Ranggon asli, gak betawi-betawi banget maklum lokasi pinggiran. Dan sekedar informasi yak,  Pondok Ranggon itu udah eksis jauuuuh sebelum yang namanya Cibubur ” jadi-jadian” itu ada. Kenapa gw sebut “jadi-jadian”, karena secara wilayah yang namanya Raffles Hills, Mahogany Residence, apalagi Kota Wisata itu BUKAN termasuk kelurahan Cibubur. Tapi ternyata setelah dibukanya jalan raya Transyogi, dan perumahan itu bermunculan nama Cibubur lah yang mereka pake. Karena apa? Lebih menjual kayaknya.

Enggak, gw gak nyolot kok sama yang rumahnya di “Cibubur”. Piss yaa 🙂

Karena biar bagaimana, mereka semua lah yang bikin wilayah pinggiran ini jadi maju dan berkembang sampe kayak sekarang ini. Dulu-dulu mah jangankan rumah sakit atau mall, lah sepanjang mata memandang cuma kebon aja gak ada jalanan.

Saking majunya Cibubur sekarang ini, sampe macret pun tetep ada disaat weekend. Capek deh. Yang warga Cibubur pasti paham deh, antrian masuk ke Cibubur Junction yang notebene mall paling hip se Cibubur ajegile panjangnya kalo weekend.

Demi apa kakaa gw weekend harus macet demi masuk mall, demi apaa??

Hahahaha abisnya kalo gak ke mall, trus kemenong?

Ihhh banyak pilihan kali. Nah contohnya weekend kemaren gw gak ke mall dong, tapii ke Bumi Perkemahan Wiladatika. Itu adanya dimana? Pintu masuknya persis di sebelah McD Cibubur nek. Tinggal slep, langsung masup *apasiiih*

Kalo gw, berhubung dari arah Pondok Ranggon ada pintu gerbang sendiri, jadi lebih gampil lagi gak perlu ke Cibubur dulu. Kebayang kan luasnya tempat ini, pintu belakangnya di Pondok Ranggon, pintu Depannya di Cibubur loh. Yah secara Hutan Wisata sekaligus Bumi Perkemahan.

Trus disitu ngapain?

Bisa sepedahan, atau gelar tiker buka bekel alias piknik. Disini juga ada Playground sik, walopun isinya cuma perosotan, ayunan sama jungkat-jungkit. Tapi ada 2 gitu playground nya, jadi lumayan lah buat bocah.

Ini playground pertama, nampak sepasang bapak - anak yang kece 
lagi main perosotan 🙂

Yang paling enaken yaa, duduk di saung (eh beneran namanya saung kan ya?!) di pinggir danau. Keliatan gak saungnya, itu yang gentengnya merah. Ada 4 saung gitu, tapii kalo minggu siang-sore penuh aja itu saungnya sama orang-orang yang arisan keluarga sampe bawa sound system sendiri gitu. Enaknya justru sabtu, gak terlalu rame.

Lagi neduh di saungnya sekalian neng "isi bensin"

Pemandangannya ijo royo-royo. Bukan sekedar adem tapi sekaligus menenangkan. Jadi gak perlu jauh-jauh ke kebon Raya bukan? Hai warga Cibubur Sekalian. Buat dapetin pemandangan semacem ini

Pemandangan ke Arah Lapangan Parkir,
 kalo hari minggu pagi jadi tempat senam

Nah ini playground yang kedua,
sebelahan sama playground yang pertama tadi.

Pemandangan ke arah danau, maafkeun kualitas gambar
maklum difoto pake hape.

Didanau ini juga ada sepeda air sama perahu naga loh, jadi lumayan lah nambah hiburan buat bocah. Buat yang anaknya udah remaja, bisa juga main Flying Fox yang ngelewatin atas danau ini. Lengkap kan ?!

Buat urusan perut alias makan, paling aman emang bawa bekel dari rumah. Sehat plus hemat. Tapi kalo males bawa makan juga gapapa, disini banyak juga tukang baso-mie ayam, sama siomay.

Kalo mau lebih enak lagi, disebelah pintu masuk ke sini ada Gubug Udang, restoran yang jualan apalagi kalo bukan udang dan teman-temannya. Makanannya enak, harganya lumayan lah. Kalo gw bilang mahal-mahal trus, makin keliatan meditnya dong.

Jadi gak perlu rempong ke mall buat main sekaligus nyenengin bocah. Ayo cari alternatif lain lah, banyak kok pilihannya. Lagian kalo ke mall kan banyak godaannya, aku takut boros kakaa *pilin ujung jilbab*